Asal-Usil letak Kemudi disebelah Kiri dan Kanan

Sejarah dan Asal-usul

Kebanyakan dari kita pasti penasaran kenapa ada negara yang peraturan lalu-lintasnya berjalan disebelah Kiri dan ada yang berjalan di sebelah Kanan (malah lebih banyak). Sekitar seperempat dunia berkendara di sisi kiri, dan negara-negara yang melakukan itu kebanyakan adalah koloni lama Inggris. Kebiasaan aneh ini membingungkan seluruh dunia; tapi ada satu alasan yang bagus untuk itu. Di masa lalu, hampir seluruh orang berpergian di sebelah kiri jalan karena itu adalah hal yang paling masuk akal untuk para kaum feodal, masyarakat yang suka kekerasan. Semenjak kebanyakan orang menggunakan tangan kanan, para pendekar pedang memilih untuk tetap berada di sebelah kiri agar tangan kanan mereka dapat lebih dekat dengan lawan dan dibanding sarung pedangnya. Selain itu, mengurangi peluang dari sarung pedangnya (yang dikenakan di sebelah kiri) menghantam orang lain.
Lebih jauh, orang yang menggunakan tangan kanan merasa lebih mudah untuk menaiki kuda dari sisi kiri, dan itu akan sangat sulit sebaliknya jika mengenakan pedang (yang dikenakan di sebelah kiri). Hal ini lebih aman untuk menunggangi kuda dan turun ke sisi jalan, bukan di tengah arus lalu lintas, sehingga jika seseorang menaiki kuda dari sebelah kiri, kemudian kuda itu harus berjalan di sisi kiri jalan.
Pada akhir 1700-an, bagaimanapun, kusir di Prancis dan Amerika Serikat memulai pengangkutan produk pertanian dengan menggunakan sado besar yang ditarik oleh beberapa pasang kuda. Sado ini tidak memiliki kursi pengemudi, melainkan kusir duduk di bagian belakang sebelah kiri kuda, sehingga dia dapat menjaga tangan kanannya untuk bebas mencambuk kuda. Karena ia duduk di sebelah kiri, secara alamiah ia ingin semua orang melewati sisi kirinya, sehingga ia bisa melihat ke bawah dan memastikan bahwa tidak ada orang yang celaka karena roda sadonya. Oleh karena itu, ia tetap di sisi kanan jalan.

Selain itu, Revolusi Perancis 1789 memberikan dorongan yang besar untuk pengendara jalur kanan. Faktanya adalah, sebelum Revolusi, kaum bangsawan bepergian di sisi kiri jalan, memaksa kaum tani tetap di kanan, tetapi setelah kericuhan Bastille dan peristiwa-peristiwa berikut yang menyertainya, bangsawan memilih untuk tetap merendah dan bergabung dengan petani di sisi kanan jalan. Seorang pejabat membuat peraturan yang diperkenalkan di Paris pada1794, kurang lebih sama dengan Denmark, di mana mengemudi di sebelah kanan jalan menjadi wajib di 1793.
Kemudian, penjajahan yang dilakukan Napoleon menyebarluaskan kanan-isme baru untuk negara-negara “Low Countries (Benelux-Belgia, Belanda dan Luksemburg), Swiss, Jerman, Polandia, Rusia dan banyak bagian dari Spanyol dan Italia. Negara-negara yang menentang Napoleon tetap di sebelah kiri —Inggris, Kekaisaran Austro-Hungaria dan Portugal. Pembagian Eropa ini, antara negara-negara kiri dan kanan tetap ada selama lebih dari 100 tahun, hingga setelah Perang Dunia Pertama.
Meskipun pengendara-kiri Swedia menyerahkan Finlandia ke pengemudi-kanan Rusia setelah Perang Rusia-Swedia (1808-1809), hukum Swedia —termasuk peraturan lalu lintas— tetap berlaku di Finlandia selama 50 tahun. Tidak sampai 1858 hingga Dekrit Imperial Rusia membuat Finlandia pindah posisi.
Kecenderungan antarnegara selama bertahun-tahun mengarahkan mereka untuk berkendara di sebelah kanan, tapi Inggris telah melakukan hal yang terbaik untuk mencegah homogenisasi global itu. Dengan perluasan perjalanan dan pembangunan jalan di tahun 1800, peraturan lalu lintas dibuat di tiap negara. Berkendara di sebelah kiri menjadi wajib di  pada 1835. Negara-negara yang merupakan bagian dari Kerajaan Inggris mengikuti. Inilah sebabnya mengapa sampai hari ini, India, Australasia dan bekas koloni Inggris di Afrika ke kiri. Pengecualian terhadap aturan tersebut, bagaimanapun, adalah Mesir, yang telah ditaklukkan oleh Napoleon sebelum bergantung dengan Inggris.
Pengemudi taksi di Korea berada di sebelah kiri dengan kemudi kiri dan berkendara di sisi kanan.
Meskipun Jepang tidak pernah menjadi bagian dari Kerajaan Inggris, lalu lintasnya juga bergerak di sebelah kiri. Meskipun asal dari kebiasaan ini kembali ke zaman Edo (1603-1867) ketika Samurai menguasai negara itu, tidak sampai 1872 bahwa peraturan tidak tertulis ini menjadi kurang lebih resmi. Itulah tahun ketika kereta api pertama Jepang diperkenalkan, dibangun dengan bantuan teknis dari Inggris. Secara bertahap, jaringan besar kereta api dan rel trem dibangun, dan tentu saja semua kereta dan trem melaju di sisi kiri. Namun, butuh waktu setengah abad sampai 1924 berkendara di sisi-kiri jelas tertulis dalam undang-undang.
Ketika Belanda tiba di Indonesia pada 1596, mereka juga membawa kebiasaan mereka, berkendara di sebelah kiri. Hal itu tidak sampai pada Napoleon menaklukkan Belanda, dan mereka pun berkendara di sebelah kanan. Sebagian besar koloni mereka, bagaimanapun, tetap berkendara sisi kiri seperti yang dilakukan Indonesia dan Suriname.
Pada tahun-tahun awal penjajahan Inggris di Amerika Utara, kebiasaan berkendara di Inggris diikuti dan negara koloni melaju di sebelah kiri. Setelah memperoleh kemerdekaan dari Inggris, namun mereka sangat ingin membuang semua hubungan yang tersisa dengan masa lalu kolonial Inggris dan secara bertahap mengubah pola berkendara menjadi di sisi kanan. (Kebetulan, pengaruh negara-negara Eropa lainnya tidak boleh dianggap remeh). Hukum awal mengharuskan pengemudi untuk tetap di sisi kanan disahkan di Pennsylvania pada 1792, dan hukum yang serupa disahkan di New York pada 1804 dan New Jersey pada 1813.
Meskipun perkembangan di AS, beberapa bagian di Kanada terus berkendara di sisi kiri sampai tak lama setelah Perang Dunia Kedua. Wilayahnya dikendalikan oleh Perancis (dari Quebec ke Louisiana) berkendara di sebelah kanan, tetapi wilayah yang diduduki Inggris (British Columbia, New Brunswick, Nova Scotia, Prince Edward Island dan Newfoundland) tetap di sebelah kiri. British Columbia dan provinsi-provinsi Atlantik beralih ke kanan pada 1920 untuk menyesuaikan diri dengan seluruh Kanada dan Amerika Serikat. Newfoundland berkendara di sisi kiri sampai 1947, dan bergabung dengan Kanada pada 1949.
Di Eropa, negara-negara yang tersisa untuk berkendara di sebalah kiri dialihkan satu per satu untuk menjadi sebelah kanan. Portugal berubah pada1920. Perubahan ini terjadi pada hari yang sama di seluruh negeri, termasuk koloni. Wilayah-wilayah, yang mana, berbatasan dengan negara yang berkendara di sisi kiri lainnya dibebaskan. Itulah sebabnya Makau, Goa (sekarang bagian dari India) dan Afrika Timur Portugis tetap memakai sistem lama. Timor Timur, yang berbatasan dengan Indonesia yang berkendara di sebelah kiri, melakukan perubahan ke kanan, tetapi lalu lintas arus kiri diperkenalkan kembali oleh Indonesia pada tahun 1975.
Di Italia praktik mengemudi di kanan pertama kali dimulai pada akhir 1890-an. Kode Jalan Raya awal Italia, yang dikeluarkan pada 30 Juni 1912, menyatakan bahwa semua kendaraan harus mengemudi di sebelah kanan. Kota dengan jaringan trem, bagaimanapun, bisa mempertahankan berkendara di kiri jika mereka menempatkan tanda peringatan di perbatasan kota mereka. Peraturan 1923 sedikit lebih ketat, tapi Roma dan kota-kota utara Milan, Turin dan Genoa masih bisa tetap dibiarkan hingga perintah lebih lanjut dari Departemen Pekerjaan Umum. Pada pertengahan 1920-an, berkendara di sisi kanan akhirnya menjadi standar di seluruh negeri. Roma membuat perubahan pada 1 Maret 1925 dan Milan pada 3 Agustus 1926.
Sampai tahun 1930-an, Spanyol tidak memiliki peraturan lalu lintas nasional. Beberapa bagian negara melaju di sebelah kanan (Barcelona) dan bagian lain melaju di sebelah kiri (Madrid). Pada 1 Oktober 1924 Madrid beralih ke sebelah kanan.
Pecahnya Kekaisaran Austro-Hungaria menyebabkan tidak ada perubahan: Cekoslowakia, Yugoslavia dan Hongaria terus berkendara di sebelah kiri. Austria sendiri juga negara yang membuat penasaran. Setengah negara melaju di sebelah kiri dan setengah di sebelah kanan. Garis pemisah justru daerah yang terkena dampak penjajahan Napoleon pada tahun 1805.
Ketika Jerman mencaplok Austria pada 1938, Hitler memerintahkan bahwa lalu lintas harus diubah dari sisi kiri ke kanan jalan, dalam semalam. Perubahan ini membuat publik dalam kekacauan, karena pengendara tidak dapat melihat tanda-tanda lalu lintas di jalan. Di Wina itu terbukti tidak mungkin untuk mengubah jalur trem dalam semalam, jadi sementara semua lalu lintas lainnya bergerak di sisi kanan jalan, trem terus melaju di sebelah kiri untuk beberapa minggu.Cekoslovakia dan Hungaria, adalah dua negara terakhir di daratan Eropa yang tetap di kiri, dan berubah ke kanan setelah diserang oleh Jerman masing-masing pada 1939 dan akhir 1944.
Sementara itu, kekuatan kanan terus tumbuh berkembang. Mobil-mobil Amerika dirancang untuk dikendarai di sebelah kanan dengan menempatkan kendali transmisi di sisi kiri kendaraan. Dengan produksi massal mobil yang handal dan ekonomis di Amerika Serikat, ekspor awal menggunakan desain yang sama, dan di luar kebutuhan banyak negara yang mengubah aturan lalu lintas mereka.
Gibraltar mengubah lalu lintas menjadi arus kanan pada 1929 dan Cina tahun 1946. Korea berkendara di kanan, tetapi hanya karena itu langsung dari situasi penjajahan Jepang pada pengaruh Amerika dan Rusia di akhir Perang Dunia Kedua. Pakistan juga dianggap mengubah lalu lintasnya ke kanan pada 1960-an, tapi pada akhirnya memutuskan untuk tidak melakukannya. Argumen utama terhadap pergeseran itu karena kereta unta sering berjalan di malam hari sementara pengendaranya tidur-tiduran. Kesulitan dalam mengajar tua unta untuk trik baru ini sangat menentukan Pakistan untuk menolak perubahan tersebut. Nigeria, bekas jajahan Inggris, telah sejak lama berkendara di sisi kiri dengan mobil-mobil impor Inggris kemudi kanan, tetapi ketika merdeka, mereka mencoba untuk membuang masa lalu kolonialnya secepat mungkin dan bergeser untuk berkendara di sebelah kanan.
Setelah Perang Dunia II, Swedia yang berkendara di kiri, yang paling ganjil di daratan Eropa, merasakan ada tekanan untuk mengubah sisi agar sesuai dengan seluruh benua. Masalahnya adalah bahwa semua tetangga mereka sudah melaju di sisi kanan dan karena ada banyak jalan kecil tanpa penjaga perbatasan menuju Norwegia dan Finlandia, orang harus ingat berada di negara mana mereka.
Pada 1955, pemerintah Swedia mengadakan referendum pada pengenalan kemudi kanan. Meskipun tidak kurang dari 82,9% memilih “tidak” pada plebisit, parlemen Swedia mengeluarkan peraturan dalam konversi kemudi ke kanan pada 1963. Akhirnya, perubahan itu terjadi pada Minggu, 3 September 1967, jam 5 pagi.
Semua lalu lintas dengan kendaraan bermotor pribadi dilarang berkendara di jalanan empat jam sebelum dan satu jam setelah konversi, guna mengatur ulang semua tanda lalu lintas. Bahkan tentara dipanggil untuk membantu. Dan juga batas kecepatan terendah diterapkan, yang dibesarkan secara bertahap. Seluruh proses memakan waktu sekitar sebulan. Setelah perubahan sukses di Swedia, Islandia juga berubah pada tahun berikutnya, 1968. 2 April 1972 Nigeria bertukar sisi dan Ghana melakukan hal yang sama pada 1974.
Pada 1960, Inggris juga dianggap berubah, tapi kekuatan konservatif di negara itu melakukan apa saja untuk menggagalkan proposal dari awalnya. Lebih jauh lagi, kenyataan bahwa hal itu akan menelan biaya miliaran poundsterling untuk mengubah semuanya, itu bukanlah insentif  yang besar… Akhirnya, Inggris menggagalkan idenya. Saat ini, hanya empat negara Eropa yang masih mengemudi di kiri: Britania Raya, Irlandia, Siprus dan Malta.
Pada 7 September 2009 Samoa (populasi 189.000) menjadi negara ketiga yang pernah berubah dari kanan ke kemudi-kiri. Negara ini telah mengemudi di sebelah kanan setelah masa koloni Jerman di awal abad 20, meskipun dikelola oleh Selandia Baru setelah Perang Dunia Pertama dan memperoleh kemerdekaan pada 1962. Perdana Menteri Tuilaepa Sailele Malielegaoi ingin menukar sisi untuk membuat lebih mudah impor mobil murah kemudi-kiri Jepang, Australia dan Selandia Baru.
Share this article :

+ comments + 1 comments

December 17, 2016 at 7:39 AM

Get all the best spirits and wines on Duty Free Depot!

All the world famous brand name beverages for unbelievable low price tags.

Post a Comment

 
Copyright ©2008 : Praoto Abdi Negoro Supported by Blogger