Persamaan Orang Jatuh Cinta dengan Orang Gila

catatan blogger part time
Kenapa tiba-tiba si Blogger Part Time menulis persamaan antara orang yang sedang jatuh cinta dengan orang gila. Padahal saat nulis ini si blogger tidak sedang jatuh cinta dan tidak mau jadi orang gila (amit - amit deh). Tulisan ini ini hanya sekedar Pendapat pribadi dari si blogger part time, jadi jika kalian pernah mengalami kedua hal tersebut dan tidak seseuai dengan yang kalian rasakan tidak usah protes....it's just kidding.

Keliatanya gayanya orang yang lagi jatuh cinta dengan orang gila banyak kemiripanya ya...., ada yang diem, ada yang ceria,  ada yang heboh, ada yang senyum-senyum sendiri, ada yang ketawa sendiri dan ada ada aja deh tingkah lakunya....

- Senyum sendiri 
Bangun tidur senyum. Lagi makan senyum. Naek angkot senyum. Lagi cebok pun senyum. Orang lagi jatuh cinta itu katanya kebanyakan endorfin, jadi bawaannya ceria mulu. Terus kalo lagi jatuh-jatuhnya, suka tau-tau ketawa sendiri kan mereka, keinget sesuatu tentang tambatan hatinya. Tapi karena kamu kenal sama orang itu, kamu maklum aja soalnya lagi jatuh cinta. Nah kalo orang gila, gak jelas apa isi pikirannya, tapi tau-tau senyum sendiri. Tau-tau ketawa sendiri. Iya kan? Kalo kamu ngeliat orang yang kamu gak kenal tau-tau ketawa sendiri, pasti kamu bakal mikir kalo dia gila.   

- Gak peduli sama sekitarnya 
Kalo lagi jatuh cinta, yang ada dipikirannya cuma si pujaan hati. Hal-hal lain di kehidupan jadi nomer 2 dan kurang dipeduliin. Kalo gak ada hubungannya sama si pujaan hati, ah bisa ntar-ntar aja diurusinnya. Pokoknya urusan cinta nomer 1, yang lain belakangan.
Kalo orang gila…Ya sama aja. Mau gak mandi, mau gak pake baju, mau ileran kemana-mana, mau ngomong dan teriak-teriak gak jelas, yaa bodo amat. Namanya juga orang gila kan.

- Banyak cerita 
Orang yang lagi jatuh cinta bawaannya pengen ngasi tau dunia tentang perasaan bahagia yang lagi dialaminya. Disenggol dikit, dia bakal cerita tentang pujaan hatinya dan betapa cakep/baik/pinter/pengertian/hebat dan lain-lain. Selain itu, hal-hal yang gak penting pun juga bakal diceritain sama dia, misalnya kayak si gebetan tadi pagi ngucapin selamat pagi pake smiley. Menurut kamu itu sih gak penting, tapi menurut dia itu suatu batu loncatan di kisah cintanya.
Sedangkan orang gila, yang jinak ya bukan yang galak, kalo kamu ajak ngobrol pasti bakal nyerocos kesana kesini gak jelas juntrungannya. Terus omongannya juga sama, gak penting dan gak jelas. A disambungin ke D terus loncat ke M terus tau-tau udah sampe Z.

- Terobsesi sama benda

Orang gila biasanya punya obsesi sama suatu benda, dan benda itu kadang-kadang nunjukin sebab kenapa dia gila. Misalnya ada ibu-ibu yang gila karena anaknya meninggal. Ibu gila ini bisa obsesi sama boneka yang di pikirannya itu adalah anaknya. Boneka itu ditimang-timang, diajak ngobrol, dielus-elus, diajak ngobrol dan lain-lain. Pokoknya nempel terus deh barang itu sama si orang gila.
Orang lagi jatuh cinta juga sama, obsesi sama sebuah benda. Benda itu dibawa kemana-mana. Bangun tidur ngeliat benda itu. Mau tidur juga mainan benda itu dulu. Lagi makan, lagi kerja, lagi nyebrang jalan, lagi ngobrol sama orang, benda itu gak lepas darinya. Kalo lagi bengong, bengongnya pun ngeliatin benda itu.
Apaan sih emang ?
Handphone. Orang lagi jatuh cinta ngeliatin HP mulu kan, nungguin si pujaan hati nelpon atau sms atau watsap atau bbm.

- Semua terlihat Beda
Ah jatuh cinta…Semua terlihat indah, damai dan berbunga-bunga. Kehidupan jadi lebih cerah dan berwarna. Kenapa bisa gitu, si blogger juga gak ngerti.
Ah orang gila. Megang botol, dibilangnya telepon. Liat mobil, dibilangnya mesin alien. Kiri dibilang kanan, kanan dibilang kiri....ya ga La.
Share this article :

+ comments + 1 comments

Post a Comment

 
Copyright ©2008 : Praoto Abdi Negoro Supported by Blogger